SURAH AL INSYIQAQ TERJEMAHAN BAHASA MELAYU

By | Mei 7, 2016

Surah al Insyiqaq (الإنشقاق) Terjemahan Bahasa Melayu
Adalah surah yang ke-84 di dalam Al Quran. Surah ini terdiri atas 25 ayat dan termasuk golongan surah-surah Makkiyah serta diturunkan setelah surah Al-Infitar. Dinamai Al Insyiqaq (terbelah), diambil dari perkataan yang terdapat pada permulaan surat ini, yang katanya ialah insyiqaaq.

AL INSYIQAQ

[1] Apabila langit terbelah,

[2] Serta mematuhi perintah Tuhannya, dan sudah semestinya ia patuh;

[3] Dan apabila bumi diratakan,

[4] Serta mengeluarkan apa yang di dalamnya, dan menjadi kosong,

[5] Serta mematuhi perintah Tuhannya, dan sudah semestinya ia patuh; – (Maka pada saat itu tiap-tiap seorang akan mengetahui apa yang telah dilakukannya).

[6] Wahai manusia! Sesungguhnya engkau sentiasa berpenat-lelah (menjalankan keadaan hidupmu) dengan sedaya upayamu hinggalah (semasa engkau) kembali kepada Tuhanmu, kemudian engkau tetap menemui balasan apa yang engkau telah usahakan itu (tercatit semuanya).

[7] Kemudian sesiapa yang diberi menerima surat amalnya dengan tangan kanannya, –

[8] Maka ia akan dihisab dengan cara yang mudah dan ringan,

[9] Dan ia akan pergi kepada keluarganya (yang beriman) dengan sukacita.

[10] Dan sesiapa yang diberi menerima surat amalnya (dengan tangan kiri), dari sebelah belakangnya,

[11] Maka ia akan meraung menyebut-nyebut kebinasaannya,

[12] Dan ia akan menderita bakaran neraka yang marak menjulang.

[13] Sebenarnya ia semasa di dunia dahulu bersukaria dalam kalangan keluarganya (yang juga kufur ingkar)!

[14] Sesungguhnya ia menyangka bahawa ia tidak sekali-kali akan kembali (kepada Kami untuk menerima balasan) !

[15] (Sangkaannya itu tidak betul) bahkan ia tetap kembali! Sesungguhnya Tuhannya sentiasa Melihat dan Mengetahui keadaannya!

[16] Maka Aku bersumpah, demi mega;

[17] Dan malam serta segala yang dihimpunkannya;

[18] Dan bulan apabila (penuh cahayanya) menjadi purnama:

[19] Sesungguhnya kamu tetap melalui beberapa keadaan yang bertingkat-tingkat baik buruknya, (sebelum kamu menemui Tuhan – menerima kesenangan dan kebahagiaan atau sebaliknya)

[20] Maka apakah alasan bagi mereka bersikap tidak mahu beriman?

[21] Dan (apakah pula alasannya) apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka tidak mahu taat dan sujud?

[22] (Tidak ada satu alasan pun) bahkan orang-orang yang kafir, semata-mata mendustakannya;

[23] Sedang Allah mengetahui apa yang mereka rahsiakan dalam hati.

[24] Maka khabarkanlah kepada mereka dengan azab yang tidak terperi sakitnya;

[25] Tetapi orang-orang yang beriman dan beramal soleh mereka beroleh pahala balasan yang tidak putus-putus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *